Daftar Lengkap Rangking FIFA Bulan Mei 2013

Daftar Lengkap Peringkat FIFA Bulan Mei 2013

1. Spain  :  1538
2. Germany  :  1428
3. Argentina  :  1296
4. Croatia  :  1191
5. Portugal  :  1163
6. Colombia  :  1154
7. England  :  1135
8. Italy  :  1117
9. Netherlands  :  1093
10. Ecuador  :  1058
11. Russia  :  1052
12. Côte d’Ivoire  :  1008
13. Greece  :  986
14. Switzerland  :  967
15. Belgium  :  953
16. Mexico  :  945
17. Uruguay  :  932
18. France  :  914
19. Brazil  :  902
20. Denmark  :  900
21. Bosnia-Herzegovina  :  896
22. Ghana  :  874
23. Chile  :  847
24. Sweden  :  838
25. Czech Republic  :  829
26. Mali  :  826
27. Montenegro  :  789
28. Nigeria  :  780
29. USA  :  779
30. Japan  :  773
31. Norway  :  760
32. Peru  :  753
33. Hungary  :  749
34. Romania  :  746
35. Algeria  :  735
36. Venezuela  :  703
37. Ukraine  :  675
38. Panama  :  663
39. Republic of Ireland  :  662
40. Serbia  :  659
41. Tunisia  :  647
42. Korea Republic  :  644
43. Albania  :  640
44. Paraguay  :  634
44. Turkey  :  634
46. Zambia  :  628
47. Australia  :  624
48. Costa Rica  :  616
49. Wales  :  589
50. Burkina Faso  :  587
50. Honduras  :  587
52. Bulgaria  :  583
53. Jamaica  :  571
54. Slovakia  :  563
55. Slovenia  :  560
56. South Africa  :  541
57. Iran  :  538
58. Bolivia  :  537
59. Haiti  :  536
59. Israel  :  536
61. Equatorial Guinea  :  535
61. Equatorial Guinea  :  535
62. Cameroon  :  533
63. Poland  :  529
64. Central African Republic  :  528
65. Libya  :  524
66. Uzbekistan  :  521
67. Sierra Leone  :  517
68. Egypt  :  512
69. Belarus  :  502
70. Guinea  :  480
71. Austria  :  472
72. Togo  :  470
73. Iceland  :  469
74. Morocco  :  466
75. Cape Verde Islands  :  464
76. Senegal  :  463
77. Jordan  :  462
78. Congo  :  459
78. Scotland  :  459
80. Canada  :  457
81. Gabon  :  450
82. Trinidad and Tobago  :  447
83. Finland  :  444
84. FYR Macedonia  :  441
85. El Salvador  :  440
86. Congo DR  :  435
87. Cuba  :  433
87. New Zealand  :  433
89. United Arab Emirates  :  423
90. Armenia  :  421
91. Uganda  :  413
92. Estonia  :  411
93. Angola  :  401
94. Guatemala  :  400
95. Dominican Republic  :  396
96. Georgia  :  394
97. Iraq  :  391
98. China PR  :  388
99. Benin  :  381
100. Niger  :  362
101. Qatar  :  345
102. Oman  :  344
103. Liberia  :  334
104. New Caledonia  :  333
105. Zimbabwe  :  330
106. Mozambique  :  329
107. Ethiopia  :  328
108. Saudi Arabia  :  324
109. Malawi  :  323
110. Latvia  :  322
111. Lithuania  :  316
112. Tajikistan  :  312
113. Kuwait  :  311
113. Suriname  :  311
115. Korea DPR  :  309
116. Tanzania  :  306
117. Bahrain  :  291
118. Antigua and Barbuda  :  288
119. Northern Ireland  :  285
120. Azerbaijan  :  276
121. Grenada  :  275
122. Kenya  :  266
123. Cyprus  :  262
124. Burundi  :  261
125. Botswana  :  257
125. Namibia  :  257
125. Puerto Rico  :  257
128. Guyana  :  248
129. Lebanon  :  242
130. Belize  :  239
131. St. Vincent and the Grenadines  :  236
132. Vietnam  :  234
133. Turkmenistan  :  232
134. Sudan  :  224
135. Tahiti  :  221
136. Rwanda  :  219
137. St. Kitts and Nevis  :  218
138. Syria  :  215
139. Moldova  :  214
140. Afghanistan  :  210
140. St. Lucia  :  210
142. Thailand  :  208
143. Kyrgyzstan  :  206
144. Kazakhstan  :  199
144. Philippines  :  199
146. Barbados  :  188
147. Gambia  :  187
148. Liechtenstein  :  182
148. Luxembourg  :  182
150. India  :  178
151. Hong Kong  :  176
152. Aruba  :  163
153. Palestine  :  162
154. Bangladesh  :  161
155. Lesotho  :  154
156. Malta  :  153
157. Nicaragua  :  150
158. Myanmar  :  149
159. Maldives  :  146
160. São Tomé e Príncipe  :  144
161. Faroe Islands  :  143
161. Malaysia  :  143
163. Solomon Islands  :  142
164. Bermuda  :  139
165. Singapore  :  133
166. Chad  :  131
167. Dominica  :  124
168. Laos  :  118
168. Pakistan  :  118
170. Indonesia  :  117
171. Nepal  :  108
172. Vanuatu  :  102
173. Yemen  :  100
174. Sri Lanka  :  99
175. Mauritania  :  94
176. Chinese Taipei  :  90
177. Fiji  :  85
178. Samoa  :  74
179. Bahamas  :  66
179. Guinea-Bissau  :  66
179. Montserrat  :  66
182. Curaçao  :  65
182. Guam  :  65
182. Swaziland  :  65
185. Mongolia  :  61
186. Brunei Darussalam  :  52
186. Timor-Leste  :  52
188. Madagascar  :  51
189. Mauritius  :  50
190. Cambodia  :  45
191. Tonga  :  44
192. Comoros  :  41
193. US Virgin Islands  :  39
194. Papua New Guinea  :  38
195. British Virgin Islands  :  34
196. Cayman Islands  :  33
197. American Samoa  :  30
198. Eritrea  :  24
199. Seychelles  :  22
200. South Sudan  :  20
201. Cook Islands  :  16
202. Macau  :  14
202. Somalia  :  14
204. Djibouti  :  11
205. Andorra  :  9
206. Anguilla  :  4
207. Bhutan  :  0
207. San Marino  :  0
207. Turks and Caicos Islands  :  0

Advertisements

Daftar Rangking FIFA Bulan Mei 2013 untuk Zona Asia (AFC)

Daftar Peringkat FIFA Bulan Mei 2013 Untuk Zona Asia (AFC)

1. Jepang  :  773
2. Korea Selatan  :  644
3. Australia  :  624
4. Iran  :  538
5. Uzbekistan  :  521
6. Jordania  :  462
7. United Arab Emirates  :  423
8. Iraq  :  391
9. China   :  388
10. Qatar  :  345
11. Oman  :  344
12. Saudi Arabia  :  324
13. Tajikistan  :  312
14. Kuwait  :  311
15. Korea Utara  :  309
16. Bahrain  :  291
17. Lebanon  :  242
18. Vietnam  :  234
19. Turkmenistan  :  232
20. Syria  :  215
21. Afghanistan  :  210
22. Thailand  :  208
23. Kyrgyzstan  :  206
24. Philippines  :  199
25. India  :  178
26. Hong Kong  :  176
27. Palestine  :  162
28. Bangladesh  :  161
29. Myanmar  :  149
30. Maldives  :  146
31. Malaysia  :  143
32. Singapore  :  133
33. Laos  :  118
34. Pakistan  :  118
35. Indonesia  :  117
36. Nepal  :  108
37. Yemen  :  100
38. Sri Lanka  :  99
39. Chinese Taipei  :  90
40. Guam  :  65
41. Mongolia  :  61
42. Brunei Darussalam  :  52
43. Timor-Leste  :  52
44. Cambodia  :  45
45. Macau  :  14
46. Bhutan  :  0

Daftar Lengkap Peringkat FIFA Sepakbola Indonesia sepanjang masa (update Bulan Maret 2013)

Daftar Lengkap Peringkat FIFA Sepakbola Indonesia sepanjang masa update Bulan Maret 2013

Tahun 2013
– Bulan Maret , Peringkat :  166
– Bulan Februari , Peringkat :  163
– Bulan Januari , Peringkat :  156

Tahun 2012 ( Ketua PSSI : Djohar Arifin )
Januari : 143
Februari : 146
Maret : 147
April : 151
Mei : 151
Juni : 151
Juli : 153
Agustus: 159
September:168
Oktober: 170
November : 165
Desember : 156

Tahun 2011
(ketua Umum PSSI : Djohar Arifin )

Juli : 137
Agustus : 131
September: 139
Oktober : 140
Nopember : 144
Desember : 142

( PSSI di bawah kendali Komite Normalisasi PSSI : Agum Gumelar )
April: 130
Mei : 130
Juni: 132

( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )
Januari: 125
Februari: 129
Maret : 128

Tahun 2010 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )
Januari : 120
Februari : 136
Maret : 137
April :138
Mei :    137
Juni : 137
Juli : 138
Agustus : 135
September : 131
Oktober : 141
Nopember : 135
Desember : 127

Tahun 2009 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )
Januari : 144
Februari : 137
Maret : 137
April : 138
Mei : 139
Juni : 138
Juli : 132
Agustus : 134
September: 133
Oktober : 129
Nopember : 127
Desember:  120

Tahun 2008 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )
Januari :    132
Februari :    128
Maret :    130
April :    132
Mei :    131
Juni  :    129
Juli :    127
Agustus :    147
September :    132
Oktober :    139
Nopember :    132
Desember :    139

Tahun 2007 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )
Januari :    149
Februari :    146
Maret :    146
April :    148
Mei :    149
Juni  :    143
Juli :    127
Agustus :    129
September :    126
Oktober :    125
Nopember :    134
Desember :    133

Tahun 2006 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )
Januari :    110
Februari :    110
Maret :    110
April :    110
Mei :    110
Juni  :    139
Juli :    146
Agustus :    139
September :    144
Oktober :    144
Nopember :    144
Desember :    153

Tahun 2005 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )
Januari :    91
Februari :    92
Maret :    92
April :    92
Mei :    90
Juni  :    91
Juli :    92
Agustus :    97
September :    96
Oktober :    98
Nopember :    103
Desember :    109

Tahun 2004 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )
Januari :    91
Februari :    92
Maret :    97
April :    95
Mei :    95
Juni  :    97
Juli :    98
Agustus :    91
September :    92
Oktober :    94
Nopember :    99
Desember :    91

Tahun 2003
( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )
Juli :    90
Agustus :    89
September :    92
Oktober :    81
Nopember :    86
Desember :    91

(Ketua Umum PSSI : Agum Gumelar)
Januari :    84
Februari :    84
Maret :    84
April :    84
Mei :    84
Juni  :    89

Tahun 2002 ( Ketua Umum PSSI : Agum Gumelar )
Januari :    87
Februari :    89
Maret :    90
April :    92
Mei :    92
Juni  :    93
Juli :    94
Agustus :    94
September :    100
Oktober :    105
Nopember :    108
Desember :    110

Tahun 2001 ( Ketua Umum PSSI : Agum Gumelar )
Januari :    97
Februari :    96
Maret :    98
April :    96
Mei :    84
Juni  :    89
Juli :    88
Agustus :    89
September :    89
Oktober :    87
Nopember :    89
Desember :    87

Tahun 2000 ( Ketua Umum PSSI : Agum Gumelar )
Januari :    89
Februari :    90
Maret :    92
April :    94
Mei :    96
Juni  :    98
Juli :    99
Agustus :    99
September :    102
Oktober :    103
Nopember :    105
Desember :    97

Tahun 1999 ( Ketua Umum PSSI : Agum Gumelar )
Januari :    108
Februari :    109
Maret :    109
April :    109
Mei :    111
Juni  :    112
Juli :    111
Agustus :    104
September :    102
Oktober :    100
Nopember :    97
Desember :    90

Tahun 1998 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )
Januari :    91
Februari :    91
Maret :    89
April :    88
Mei :    89
Juni  :    83
Juli :    86
Agustus :    86
September :    76
Oktober :    85
Nopember :    85
Desember :    87

Tahun 1997 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )
Januari :    119
Februari :    120
Maret :    120
April :    115
Mei :    109
Juni  :    108
Juli :    107
Agustus :    107
September :    109
Oktober :    100
Nopember :    96
Desember :    91

Tahun 1996 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )
Januari :    132
Februari :    133
Maret :    133
April :    114
Mei :    117
Juni  :    128
Juli :    128
Agustus :    131
September :    109
Oktober :    113
Nopember :    117
Desember :    119

Tahun 1995 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )
Januari :    134
Februari :    138
Maret :    138
April :    138
Mei :    140
Juni  :    141
Juli :    148
Agustus :    151
September :    127
Oktober :    152
Nopember :    152
Desember :    130

Tahun 1994 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )
Januari :    106
Februari :    104
Maret :    108
April :    108
Mei :    115
Juni  :    120
Juli :    125
Agustus :    125
September :    127
Oktober :    133
Nopember :    132
Desember :    134

Tahun 1993 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )
Agustus :    98
September :    102
Oktober :    103
Nopember :    104
Desember :    106

CATATAN :

Peringkat Tertinggi yang pernah di capai yaitu Pada bulan september 1998 Peringkat 76 Dunia dan di Zona Asia menempati urutan 11 saat itu PSSI diketuai oleh Azwar Anas

Peringkat terendah selama ini terjadi pada bulan Oktober 2012 yaitu menempati urutan 170 di Zona Asia / AFC Menempati urutan 33

Daftar Pemain TIMNAS versi BTN Untuk Piala Asia

Daftar pemain yang dipanggil BTN untuk memperkuat Timnas kualifikasi Piala Asia

1. Jandian Eka Putra (Semen Padang)
2. Novan Setya (Semen Padang)
3. Titus Bonai (Semen Padang)
4. Syaifullah (Semen Padang)
5. Arif Tuansyah (Semen Padang)
6. M. Nur Iskandar (Semen Padang)
7. Endra Prasetya (Persebaya Surabaya)
8. Andik Vermansah (Persebaya Surabaya).
9. M. Taufiq (Persebaya Surabaya)
10. Deni Marcel (PSM Makassar)
11. Suyatno (Pro Duta FC)
12. Faisal Azmi (Pro Duta FC)
13. Nopendi (Persiba Bantul)
14. Irfan Bachdim (Chonburi FC)
15. Raphael Maitimo
16. Mario Aibekop
17. Oktovianus Maniani
18. Anggi (Persires Bali Devata)
19. Husin J Rahaningmas (Persemalra Tual)
20. Musafri (Persema Malang)
21. Stefano Lilipaly (Almera City)
22. Toni Cussel
23. Fathul Rahman (Barito Putera)
24. Dedi Hartono (Barito Putera)
25. Syarizal (Persija Jakarta)
26. Zulham Zamrun (Mitra Kukar)
27. Jajang Mulyana (Mitra Kukar)
28. Ahmad Bustomi (Mitra Kukar)
29. Zulkifli Syukur (Mitra Kukar)
30. Toni Sucipto (Persib Bandung)
31. M. Ridwan (Persib Bandung)
32. Victor Igbonefo (Arema Indonesia)
33. Greg Nwokolo (Arema Indonesia)
34. Patrich Wanggai (Persipura Jayapura)



Daftar Peringkat FIFA Sepakbola Indonesia Mulai Tahun 1993 sampai Bulan Februari 2013

Daftar Lengkap Peringkat Indonesia Mulai Tahun 1993 Sampai Bulan Februari 2013

Tahun 2013

  • Januari : 156
  • Februari : 163

Tahun 2012 ( Ketua PSSI : Djohar Arifin )

  • Januari : 143
  • Februari : 146
  • Maret : 147
  • April : 151
  • Mei : 151
  • Juni : 151
  • Juli : 153
  • Agustus: 159
  • September:168
  • Oktober: 170
  • November : 165
  • Desember : 156

Tahun 2011
(ketua Umum PSSI : Djohar Arifin )

  • Juli : 137
  • Agustus : 131
  • September: 139
  • Oktober : 140
  • Nopember : 144
  • Desember : 142

( PSSI di bawah kendali Komite Normalisasi PSSI : Agum Gumelar )

  • April: 130
  • Mei : 130
  • Juni: 132

( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )

  • Januari: 125
  • Februari: 129
  • Maret : 128

Tahun 2010 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )

  • Januari : 120
  • Februari : 136
  • Maret : 137
  • April :138
  • Mei :    137
  • Juni : 137
  • Juli : 138
  • Agustus : 135
  • September : 131
  • Oktober : 141
  • Nopember : 135
  • Desember : 127

Tahun 2009 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )

  • Januari : 144
  • Februari : 137
  • Maret : 137
  • April : 138
  • Mei : 139
  • Juni : 138
  • Juli : 132
  • Agustus : 134
  • September: 133
  • Oktober : 129
  • Nopember : 127
  • Desember:  120

Tahun 2008 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )

  • Januari :    132
  • Februari :    128
  • Maret :    130
  • April :    132
  • Mei :    131
  • Juni  :    129
  • Juli :    127
  • Agustus :    147
  • September :    132
  • Oktober :    139
  • Nopember :    132
  • Desember :    139

Tahun 2007 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )

  • Januari :    149
  • Februari :    146
  • Maret :    146
  • April :    148
  • Mei :    149
  • Juni  :    143
  • Juli :    127
  • Agustus :    129
  • September :    126
  • Oktober :    125
  • Nopember :    134
  • Desember :    133

Tahun 2006 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )

  • Januari :    110
  • Februari :    110
  • Maret :    110
  • April :    110
  • Mei :    110
  • Juni  :    139
  • Juli :    146
  • Agustus :    139
  • September :    144
  • Oktober :    144
  • Nopember :    144
  • Desember :    153

Tahun 2005 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )

  • Januari :    91
  • Februari :    92
  • Maret :    92
  • April :    92
  • Mei :    90
  • Juni  :    91
  • Juli :    92
  • Agustus :    97
  • September :    96
  • Oktober :    98
  • Nopember :    103
  • Desember :    109

Tahun 2004 ( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )

  • Januari :    91
  • Februari :    92
  • Maret :    97
  • April :    95
  • Mei :    95
  • Juni  :    97
  • Juli :    98
  • Agustus :    91
  • September :    92
  • Oktober :    94
  • Nopember :    99
  • Desember :    91

Tahun 2003
( Ketua Umum PSSI : Nurdin Halid )

  • Juli :    90
  • Agustus :    89
  • September :    92
  • Oktober :    81
  • Nopember :    86
  • Desember :    91

(Ketua Umum PSSI : Agum Gumelar)

  • Januari :    84
  • Februari :    84
  • Maret :    84
  • April :    84
  • Mei :    84
  • Juni  :    89

Tahun 2002 ( Ketua Umum PSSI : Agum Gumelar )

  • Januari :    87
  • Februari :    89
  • Maret :    90
  • April :    92
  • Mei :    92
  • Juni  :    93
  • Juli :    94
  • Agustus :    94
  • September :    100
  • Oktober :    105
  • Nopember :    108
  • Desember :    110

Tahun 2001 ( Ketua Umum PSSI : Agum Gumelar )

  • Januari :    97
  • Februari :    96
  • Maret :    98
  • April :    96
  • Mei :    84
  • Juni  :    89
  • Juli :    88
  • Agustus :    89
  • September :    89
  • Oktober :    87
  • Nopember :    89
  • Desember :    87

Tahun 2000 ( Ketua Umum PSSI : Agum Gumelar )

  • Januari :    89
  • Februari :    90
  • Maret :    92
  • April :    94
  • Mei :    96
  • Juni  :    98
  • Juli :    99
  • Agustus :    99
  • September :    102
  • Oktober :    103
  • Nopember :    105
  • Desember :    97

Tahun 1999 ( Ketua Umum PSSI : Agum Gumelar )

  • Januari :    108
  • Februari :    109
  • Maret :    109
  • April :    109
  • Mei :    111
  • Juni  :    112
  • Juli :    111
  • Agustus :    104
  • September :    102
  • Oktober :    100
  • Nopember :    97
  • Desember :    90

Tahun 1998 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )

  • Januari :    91
  • Februari :    91
  • Maret :    89
  • April :    88
  • Mei :    89
  • Juni  :    83
  • Juli :    86
  • Agustus :    86
  • September :    76
  • Oktober :    85
  • Nopember :    85
  • Desember :    87

Tahun 1997 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )

  • Januari :    119
  • Februari :    120
  • Maret :    120
  • April :    115
  • Mei :    109
  • Juni  :    108
  • Juli :    107
  • Agustus :    107
  • September :    109
  • Oktober :    100
  • Nopember :    96
  • Desember :    91

Tahun 1996 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )

  • Januari :    132
  • Februari :    133
  • Maret :    133
  • April :    114
  • Mei :    117
  • Juni  :    128
  • Juli :    128
  • Agustus :    131
  • September :    109
  • Oktober :    113
  • Nopember :    117
  • Desember :    119

Tahun 1995 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )

  • Januari :    134
  • Februari :    138
  • Maret :    138
  • April :    138
  • Mei :    140
  • Juni  :    141
  • Juli :    148
  • Agustus :    151
  • September :    127
  • Oktober :    152
  • Nopember :    152
  • Desember :    130

Tahun 1994 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )

  • Januari :    106
  • Februari :    104
  • Maret :    108
  • April :    108
  • Mei :    115
  • Juni  :    120
  • Juli :    125
  • Agustus :    125
  • September :    127
  • Oktober :    133
  • Nopember :    132
  • Desember :    134

Tahun 1993 ( Ketua Umum PSSI : Azwar Anas )

  • Agustus :    98
  • September :    102
  • Oktober :    103
  • Nopember :    104
  • Desember :    106

CATATAN :

  • Peringkat Tertinggi yang pernah di capai yaitu Pada bulan september 1998 Peringkat 76 Dunia dan di Zona Asia menempati urutan 11 saat itu PSSI diketuai oleh Azwar Anas
  • Peringkat terendah selama ini terjadi pada bulan Oktober 2012 yaitu menempati urutan 170 di Zona Asia / AFC Menempati urutan 33

Daftar Klub ISL yang terkena sanksi PSSI

Daftrar 15 klub yang mendapatkan skorsing dari PSSI

  • PSPS Pekanbaru
  • Sriwijaya FC
  • Persib Bandung
  • Pelita Bandung Raya
  • Persisam Samarinda
  • Mitra Kukar
  • Persiba Balikpapan
  • Barito Putra
  • Madura United
  • Persita Tangerang
  • Persela Lamongan
  • Persiwa Wamena
  • Persidafon
  • Persiram Raja Ampat
  • Persipura Jayapura

Skorsing oleh PSSI ini karena klub tersebu tidak melakukan registrasi ulang sesuai jadwal yang ditetapkan yaitu 9 Januari 2013.

Selain memberikan skorsing pada klub ISL, Komite Eksekutif PSSI juga memberikan skorsing pada 27 klub Divisi Utama yang turun di kompetisi di bawah kendali PT Liga Indonesia.

PSSI mengampuni satu klub yang kembali ke PSSI yaitu klub Mojokerto Putra,

Dengan hanya memberikan skorsing pada 15 klub ISL berarti ada tiga klub yang lolos dari jeratan sanksi tersebut yaitu Arema Indonesia, Persija Jakarta dan Persegres.
Ketiga klub ini tidak diberi sanksi karena memiliki nama yang sama dengan klub yang turun dibawah kendali PSSI.


Hasil Kongres KPSI 10 Desember 2012

Tempat: Ballroom Hotel The Sultan, Jakarta

Hari/tanggal: Senin, 10 Desember 2012

Hasil
1. Menyetujui usulan revisi statuta pasal 23, 30, 31, 65, 66 dan 69 yang akan disampaikan kepada FIFA.
2. Menyetujui pembentukan liga baru yang kickoff pada 2015. Komite Eksekutif PSSI menjalankan periode transisi termasuk membentuk Task Force League.
3. Merekomendasikan kepada empat anggota Komite Eksekutif PSSI, yaitu La Nyalla Mattalitti, Toni Apriliani, Roberto Rouw, dan Erwin Dwi Budiawan untuk merekomendasikan hasil Kongres Luar Biasa (KLB) 18 Maret 2012 di Ancol agar disahkan FIFA.
4. Membawa timnas Indonesia minimal ke urutan 129 dalam peringkat FIFA.
5. Mengambil alih tanggung jawab hukum dan finansial PSSI serta menjalankan roda organisasi PSSI dan kembali berkantor di kantor PSSI Pintu X dan XI di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta.

sumber: detik.com

Hasil Kongres PSSI 10 Desember 2012

Tempat: (Lobi) Aquarius Boutique Hotel, Palangkaraya, Kalimantan Tengah

Hari/tanggal: Senin, 10 Desember 2012

Hasil
1. Mengesahkan peraturan tata tertib dan jadwal acara Kongres Luar Biasa.
2. Menerima dan mengesahkan perubahan statuta PSSI tahun 2009.
3. Menerima dan mengesahkan pengembalian empat orang eks anggota Komite Eksekutif PSSI.

Catatan: Ketiga keputusan tersebut dinyatakan sesuai dengan agenda yang telah dirancang dari awal, sejak sebulan lalu, sesuai statuta.

sumber: detik.com

Daftar Klub yang Dianggap Ilegal Menurut PSSI

Inilah 32 klub yang dianggap ilegal oleh PSSI

KLUB ISL
1. Persipura Jayapura
2. Persiwa Wamena
3. PSPS Pekanbaru
4. Persisam Samarinda
5. Persib Bandung
6. Pelita Jaya
7. Sriwijaya FC
8. Persela Lamongan
9. Deltras Sidoarjo
10. Mitra Kukar
11. Persiba Balikpapan
12. Persiram Raja Ampat
13. Persidafon Dafonsoro
14. PSAP Sigli
(more…)

KPSI Akan Bentuk Timnas Tandingan Untuk Menghadpi Piala AFF 2012

Ketua Umum Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) versi Komite Penyelamat Sepak Bola Indonesia (KPSI), La Nyalla Mattalitti, mengatakan pihaknya akan membentuk tim nasional tandingan untuk bertanding di Piala AFF 2012.

“Saya telah perintahkan Djoko (Driyono, CEO PT Liga Indonesia) untuk membentuk timnas dalam rangka menghadapi Piala AFF. Kita tidak usah takut dianggap melanggar ini itu,” kata La Nyalla di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Ahad, 5 Agustus 2012.

La Nyalla mengaku yakin pembentukan tim nasional tandingan tak akan mengundang murka Asosiasi Federasi Sepak Bola Dunia (FIFA).
“PSSI hasil KLB kita akan dilegitimasi FIFA. Saya sudah mendeklarasikan bahwa PSSI sana (Djohar) sudah tidak ada,” katanya.
Ia meminta kepada para pemain LSI yang saat ini telah memperkuat tim nasional bentukan PSSI Djohar Arifin segera meninggalkan tim nasional jika tak ingin dianggap sebagai pengkhianat.
“Saya ingatkan pemain kembalilah kepada jalan yang benar,” katanya.

sumber: tempo

Pertarungan “PSSI Vs KPSI” Seru Lagi

Meski sudah menandatangani akte perdamaian yang dimediasi oleh petinggi Konfederasi Sepakbola Asia di Kuala Lumpur, ketegangan antara dua kubu pengelola sepakbola di Indonesia masih belum juga reda.

Kali ini, mereka berseteru soal pembentukan tim nasional sepakbola Indonesia. Kisruh baru ini diawali rencana PSSI memanggil dua pemain Liga Super, Victor Igbonefo dan Greg Nwokolo, untuk masuk Timnas. Dua pemain Pelita Jaya itu diharapkan bisa menjadi tulang punggung Timnas yang akhir Juli ini, bertarung melawan klub Liga Inggris, Everton, di Stadion Utama Senayan.
Tapi rencana pemanggilan ini ditentang oleh Komite Penyelamat Sepak Bola Indonesia (KPSI). Komite ini ngotot tim nasional hanya boleh disusun oleh Komite Bersama –yang beranggotakan perwakilan kedua kubu. ” Konfederasi Sepak Bola Asia sudah minta agar tim nasional Indonesia langsung ditangani oleh Komite Bersama. Itu salahsatu poin perjanjian perdamaian,” kata Ketua KPSI, La Nyalla Mattalitti, Sabtu, 21 Juli 2012.

Karena itu, La Nyalla melarang semua pemain di klub LSI datang memenuhi panggilan timnas PSSI. “PSSI tidak lagi berhak membentuk timnas, mulai memilih pelatih atau pemainnya karena kewenangan itu ada Komite Bersama,” kata La Nyala lagi.

Klaim Nyala ini dibantah kubu PSSI. “Tidak ada kesepakatan itu,” kata penanggungjawab Timnas, Bernhard Limbong di kantor PSSI.

sumber: tempo

Prakiraan pemain Timnas Indonesia Kualifikasi Piala Asia U 22

Timnas Indonesia akan menghadapi Australia di laga perdana Kualifikasi Piala Asia U-22 2013 Grup E di Stadion Utama Riau, Pekanbaru, kamis 5 juli 2012.

Berikut prakiraan pemain timnas indonesia

kiper : Aji saka
bek : Fastabiqul, Dhika Bhayangkara, Syafrudin Taher, Syaiful.
Tengah: Mustaid Billah, Hendra Adi Bayauw, Kurniawan, Andik, Pahabol
Depan: Ferdiansyah

Menghadapi Australia, Aji Santoso menginstruksikan pemainnya untuk lebih sering memainkan bola-bola bawah dengan satu dua kali sentuhan. Selain itu, Timnas Indonesia akan berupaya untuk mencetak gol ke gawang Australia di menit-menit awal pertandingan.

Pertandingan Indonesia melawan Australia akan disiarkan langsung SCTV kamis 5 juli 12 pukul 19.30 WIB.

Nasip Tibo dan Okto Setelah Membela Timnas

Nasib Titus Bonai di Persipura Jayapura masih menggantung.
Seperti yang dikatakan Tibo, bahwa manajemen tim berjuluk Mutiara Hitam itu sampai saat ini belum menentukan apakah akan memecat atau mempertahankan dirinya setelah keluar dari klub tanpa izin untuk bergabung dengan tim nasional Indonesia.

Pemain yang akrab Tibo itu sendiri membenarkan perihal nasibnya.
Usai bertemu Penanggung Jawab Timnas, Bernhard Limbong di Kantor PSSI, Senayan, Jakarta.
striker berusia 23 tahun itu menyatakan kalau dirinya belum mengetahui keputusan resmi klub tentang nasibnya.

“Usai pulang dari Palestina saya datang untuk bertemu manajemen, tapi manajemen belum kasih kepastian.
Mereka mengatakan akan melakukan rapat lebih dulu. Jadi, saya menunggu saja,” terang Tibo.

Tibo menambahkan kalau dirinya tak ingin berspekulasi lebih lanjut tentang masa depannya. Hanya saja, ia mengaku tidak masalah apabila Persipura pada akhirnya mendepaknya.

“Saya enjoy saja. Itu tidak masalah. Tapi kan klub juga masih menunggu,” sambung Tibo.

Sementara itu, kompariot Tibo di timnas, Oktovianus Maniani harus mendapatkan kenyataan pahit.
Kepergiannya ke timnas yang sempat membuat Persiram Raja Ampat geram, akhirnya menemui puncaknya.
Seperti yang disampaikan Okto, “Saya diusir”. “Jadi setelah pulang dari Yordania dan setelah lawan Inter, saya bertemu.
Saya ingin berbicara baik-baik dan mengakui kalau salah karena tidak izin, tapi saya diusir sama manajemen Persiram.

Mereka belum ngasih alasan, komentar, dan surat resmi pemecatan tidak ada,” cerita Okto.
Namun demikian, Okto mengaku tak masalah.

“Ngapain dipikirkan. Saya punya kemampuan di sepak bola, kalau cedera atau patah kaki mungkin harus dipikirkan,” terang Okto.

Okto menambahkan kalau dirinya untuk saat ini belum memikirkan masa depannya. Ia mengaku saat ini hanya akan memperkuat timnas Indonesia sekaligus mempersiapkan diri dengan terus latihan.

sumber: bolanews

Isi Kesepakatan PSSI IPL dengan ISL

Setelah perseteruan kedua kubu yang berlangsung sekian lama, sepak bola nasional akhirnya menemui titik terang di bawah kawalan Konfederasi Sepak bola Asia (AFC).

Seperti dilansir situs resmi AFC, kubu Djohar Arifin Husin dan La Nyalla Mattalitti akhirnya menandatangani Nota Kesepahaman (Memorandum of Understanding).

Kesepakatan itu lahir setelah diskusi panjang selama dua hari antara kedua kubu yang ditengahi oleh Task Force AFC, dipimpin wakil presiden AFC HRH Prince Abdullah Ibni Sultan Ahmad Shah dan anggota komite eksekutif FIFA Dato’ Worawi Makudi.
Hadir pula sekretaris jenderal AFC Dato’ Alex Soosay, direktur asosiasi anggota dan pengembangan FIFA Thierry Regenas, direktur hubungan internasional AFC James Johnson dan manajer asosiasi anggota FIFA, Marco Leal.

Ada sejumlah poin penting dalam kesepakatan yang ditandatangani, seperti dilansir situs resmi AFC.

Pertama, akan dibentuk komite bersama PSSI untuk merancang kompetisi profesional level tertinggi yang baru.

Komite juga akan bekerjasama dengan FIFA dan AFC untuk memeriksa kembali statuta dan peraturan- peraturan asosiasi yang lain.

Sedangkan empat anggota Komite Eksekutif, yang dipecat Djohar Arifin dan membidani lahirnya Komite Penyelamat Sepak bola Indonesia (KPSI), yakni La Nyalla Mattalitti, Toni Aprilani, Roberto Rouw dan Erwin Dwi Budiawan, akan menduduki kembali jabatannya.

Dalam MoU tersebut juga ditegaskan bahwa Liga Super Indonesia (ISL), yang memberontak setelah dibekukan oleh PSSI, tetap dilanjutkan secara terpisah namun tetap berada di bawah payung PSSI.

Sementara KPSI tidak lagi diperkenankan menyebut kubu mereka sebagai badan yang berwenang mengatur sepak bola nasional.

Konflik sepak bola nasional bermula dari kebijakan dihentikannya ISL dan digantikan Liga Primer Indonesia (IPL).
Liga baru ternyata tidak diterima dengan baik oleh para anggota PSSI, yang kemudian terus menggulirkan sendiri ISL.

Konflik terus berkembang dengan lahirnya KPSI, yang kemudian menggelar Kongres Luar Biasa (KLB) PSSI dengan klaim dukungan lebih dari 3/4 anggota PSSI.

KLB kemudian menunjuk La Nyalla Mattalitti sebagai ketua umum versi mereka, sementara PSSI versi Djohar terus berjalan.

Andik Vermansyah Dapat Kaos Cambiasso

Terjawab sudah siapa pemain Inter Milan yang bertukar kostum dengan pemain Persebaya Surabaya, Andik Vermansyah. Dalam tayangan usai laga Inter Milan vs Liga Selection pada Kamis Malam di Senayan, terlihat Andik menerima kaos dari gelandang veteran I Nerazzurri, Esteban Cambiasso.

Andik mengaku tidak memiliki pemain favorit di Inter Milan. Meski demikian, sebelum pertandingan digelar Andik telah berencana ingin bertukar kaos dengan salah satu bintang Inter Milan. Namun saat itu, Andik masih merahasikan siapa pemain incarannya itu.

Andik tampil memperkuat Liga Seletcion saat bertemu Inter Milan di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Kamis, 24 Mei 2012. Beberapa kali akselerasinya mampu merepotkan barisan pertahanan Inter. Sayang dalam duel ini Liga Selection harus kalah 0-3.

Di akhir laga, Andik terlihat dihampiri Cambiasso. Saat keduanya bertemu di pinggir lapangan, pemain berkepala plontos itu lalu memberikan bajunya kepada Andik dan kemudian merangkulnya.

Saat bertemu LA Galaxy beberapa waktu lalu, Andik juga mendapatkan kenang-kenangan spesial. Ya, Andik mendapat kesempatan untuk bertukar kaos dengan ikon LA Galaxy, David Beckham.

Pemberian itu sebagai ungkapan permintaan maaf Beckham yang sempat mengganjal Andik cukup keras saat pertandingan. Mantan pemain Manchester United dan Real Madrid tersebut juga terkesan dengan talenta Andik

Harga Tiket Pertandingan Timnas vs Intermilan

Seperti yang telah diketahui bahwa Intermilan akan main dua kali selama tour di Indonesia.
Yang pertama pada hari kamis akan menghadapi Liga Selection dan yang kedua Intermilan akan main pada hari sabtu menghadapi Timnas Selection.

Panitia telah menyediakan beberapa kategori tiket untuk pertandingan tour Intermilan tersebut, yaitu:

Tiket VVIP seharga Rp5.000.000,

Tiket VIP Barat seharga Rp. 3.500.000,

Tiket VIP Timur Rp3.000.000,

Tiket Kelas 1 seharga Rp. 500.000,

Tiket Kelas 2 seharga Rp. 150.000

TiketTribun seharga Rp. 75.000.

Daftar Hasil Pertandingan Timnas Senior Setelah PSSI Dipimpin Djohar Arifin

Hasil pertandingan timnas senior Pasca KLB PSSI di Solo:

23 Juli 2011
Timnas vs Turkmenistan: 1 – 1 (babak II kualifikasi PPD
2014)

28 Juli 2011
Timnas vs Turkmenistan: 4-3 (babak II kualifikasi PPD 2014)

22 Agustus 2011
Timnas vs Palestina: 4-1 (ujicoba)

27 Agustus 2011
Timnas vs Jordania: 0-1 (ujicoba)

2 September 2011
Timnas vs Iran: 0-3 (babak III kualifikasi PPD 2014)

6 September 2011
Timnas vs Bahrain: 0-2 (babak III kualifikasi PPD 2014)

7 Oktober 2011
Timnas vs Saudi Arabia: 0-0 (ujicoba)

11 Oktober 2011
Timnas vs Qatar: 2-3 (babak 3 kualifikasi PPD 2014)

11 November 2011
Timnas vs Qatar: 0-4 (babak 3 kualifikasi PPD 2014)

15 November 2011
Timnas vs Iran: 1-4 (babak 3 kualifikasi PPD 2014)

29 Februari 2012
Timnas vs Bahrain : 0-10 (babak 3 kualifikasi PPD 2014)

17 Mei 2012
Timnas vs Mauritania: 0-2 (turnamen Al-Nakba)

19 Mei 2012
Timnas vs Kurdistan: 1-1 (turnamen Al-Nakba)

23 Mei 2012
Timnas vs Palestina: 1-2 (turnamen Al-Nakba)

Daftar Pemain Inter Milan Yang Akan Datang di Indonesia

Inter Milan akan melakukan kunjungan ke Indonesia untuk menjalani pertandingan persahabatan 24 dan 26 Mei mendatang.
Melalui situs resminya, Inter Milan membawa 20 pemain untuk melakoni pertandingan di Jakarta.
Meski tidak ada nama-nama seperti Wesley Sneijder, Diego Forlan, Dejan Stankovic dan Cristian Chivu, penggemar Inter Milan di Indonesia masih bisa menyaksikan penampilan Javier Zanetti, Diego Milito, Maicon dan Julio Cesar.
Inter Milan berangkat menuju Indonesia melalui bandara Malpensa, Milan via Singapura.

Berikut 20 pemain yang akan hadir di Jakarta:

Kiper:
Julio Cesar, Luca Castellazzi, Paolo Orlandoni

Bek:
Ivan Cordoba, Javier Zanetti, Maicon, Paolo Hernan Dellafiore, Walter Samuel, Cristiano Biraghi, Jonathan.

Gelandang:
Angelo Palombo, Andrea Poli, Esteban Cambiasso, Coutinho, Lorenzo Crisetig, Luca Tremolada

Penyerang:
Giampaolo Pazzini, Diego Milito, Samuele Longo, Giovanni Terrani.

Daftar Pemain Timnas Menghadapi Intermilan

Para pemain Liga Selection, yang akan bertanding melawan Inter Milan, telah berlatih di Lapangan C, Senayan Jakarta, Senin (21/5/2012) sore tadi.

Liga Selection merupakan tim yang terdiri dari pemain timnas U-23 dan beberapa pemain asing di Liga Primer Indonesia (IPL) yang dipersiapkan melawan Inter Milan pada hari Kamis (24/5/2012) mendatang di Stadion Gelora Bung Karno.

Dalam latihan sore ini, Asisten Pelatih Widodo C Putro kemudian memilih lima pemain asing yang akan ikut dalam tim tersebut.

Mereka adalah Edward Wilson Junior dan David Pagbe (Semen Padang), Kwon Jun (PSM Makassar), Otavio Dutra, Mario Karlovic (Persebaya).

“Ini penilaian dari kami bahwa mereka adalah pemain yang sangat menonjol, dan memang jatahnya lima pemain asing,” kata Widodo usai memimpin latihan, Senin (21/5/2012).

Dia mengatakan latihan ini bertujuan untuk peningkatan adaptasi dan pengenalan baik dari pemain asing dan lokal.

Dari 18 pemain yang dibutuhkan menghadapi ‘Nerazzuri’, baru 16 saja yang datang ikut berlatih.

“Yang tidak hadir Dutra sama Andik Vermansyah (Persebaya), tapi nanti (malam) sudah tiba di Jakarta,” kilahnya.

Menghadapi Inter Milan, Widodo enggan membeberkan strategi apa yang nantinya akan digunakan. Ia mengatakan, hal tersebut menjadi kewenangan Aji Santoso selaku pelatih kepala. Namun sedikit gambaran, kemungkinan besar tim ini menggunakan formasi 4-2-3-1 yang bisa dikombinasikan dengan 4-3-3.

 

Berikut 20 pemain Liga Selection:

Kiper:
Aji Saka (Arema LPI), Muhammad Ridwan (Bontang)

Bek:
Syaiful Indra Cahya (Persija LPI), David Pagbe (Semen Padang), Otavio Dutra (Persebaya Surabaya), Diego Michiels (Persija LPI), Syafrudin Taher (PSMS), Dany Saputra (Persedikab).

Tengah:
Rasyid (PSM Makassar), Kwon Jun (PSM Makassar), Sigit Meiko (Persibo Bojonegoro), Mustaid Billah (Persekat). Rahmat Hidayat (Pro Duta).

Depan:
Andik Vermansyah (Persebaya Surabaya), Edward Wilson Junior (Semen Padang), Muharram (Pro Duta), Agung Suprianto (PPSM Magelang), Ronald Setmop (PON Papua), Abdul Rahman (Madiun Putra).

Pemain Klub ISL yang Memenuhi Panggilan Timnas

Titus Bonai tidak satu-satunya pemain klub ISL yang akhirnya memenuhi panggilan tim nasional. Beberapa koleganya mulai menyusul, antara lain Oktovianus Maniani dan Patrich Wanggai.

Okto sudah berada di training camp (TC) timnas di Yogyakarta Rabu (9/5/2012) malam, Wanggai dikabarkan segera menyusul karena sudah “menghilang” dari klubnya, Persidafon.

Okto, salah satu bintang Indonesia di Piala AFF 2010, akan mengikuti TC meskipun tidak mendapatkan izin dari Persiram. Hal itu dibenarkan oleh manajer klub tersebut, Henry Wairara.

(more…)